Friday, 31 May 2013

Tugas-2 Biografi Shadiq Hassan Heyder

Angku, Pelajar yang Gigih

                                                                                                                                                                   

Karena diberikan tugas untuk membuat biografi seseorang yang seumuran dengan kakek saya maka saya memilih untuk mewawancarai kakek saya sendiri. Saya belum pernah mendengar kisah kakek saya selama ia masih muda, maka wawancara ini merupakan kesempatan yang baik bagi saya untuk mengenali kakek saya sendiri. Setelah mewawancarai kakek saya, pikiran saya terhadap kakek saya jelas berubah. Beliau merupakan sosok yang patut dihormati.
                                                                                                                                                         
Beliau kebetulan sedang tinggal bersama saya di rumah saya, jadi mudah bagi saya untuk mewawancarai kakek saya.
                                                                                                                                                               
A. Biografi

Kakek saya bernama Maas Panuh Sutan Maradjo biasa saya panggil dengan panggilan Angku. Beliau lahir di kota Surakarta, Jawa Tengah pada tanggal 29 Maret 1930. Beliau merupakan anak ke- 7 dari 9 bersaudara. Beliau SD di sekolah rakyat yang berada di kota Surakarta saat masih kelas 3 SD, beliau pindah ke Padang Panjang karena suami dari kakak beliau yang ke 5 (satu-satunya perempuan dari 9 bersaudara) mengajak keluarga beliau pindah ke Padang Panjang. Disana beliau bersekolah di Schakelschool yang merupakan sekolah rakyat  untuk persamaan dengan murid yang berasal dari Tweede Inlandsche School dan sudah menggunakan bahasa belanda.                                                                                                              

                                                                                                                                                                                                     
Saya bersama Angku
Saat masih bersekolah di Schakelschool, beliau pindah lagi ke kota asal yaitu Solo, disana beliau mengikuti tes untuk memasuki sekolah HIS (Hollandsch-Inlandsche School). Dari 60 orang yang mengikuti tes untuk masuk ke Hollandsch-Inlandsche School, hanya 2 orang yang diterima dan beliau merupakan salah satunya. Saat di Solo, beliau membantu ayah bunda dengan berjualan panekuk di sekolah dan di sekitar Solo. Sedangkan ayahnya bekerja sebagai tukang jual tembakau di Solo.
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                   
Saat masih di SMP, beliau menjadi anggota tentara pelajar yang merupakan kesatuan militer yang ikut mempertahankan kemerdekaan Indonesia dimana para anggotanya dari para pelajar. Setelah dibubarkannya tentara pelajar, uang jasa diberikan kepada mantan anggota tentara pelajar sebagai beasiswa dan kakek saya merupakan salah satu anggota yang mendapatkan beasiswa tersebut.
Dan setelah lulus dari smp, beliau pindah lagi ke Yogyakarta dan masuk sma di Yogyakarta. Saat masih ditengah bersekolah di Yogyakarta, beliau pindah lagi ke Surabaya dan melanjutkan sma di Surabaya.                                                                                                                                                 
                                                                                                                                                                                 
Walaupun belum lulus SMA, beliau bekerja di Grati (perusahaan pemerintah) yang merupakan perusahaan dalam bidang peternakan lebih khususnya unggas. Beliau kerja disana sebagai laboran. Setelah bekerja di Grati, beliau dibayar oleh perusahaan untuk bersekolah di Sekolah Menengah Analisis Kimia Bogor yang biasa dikenal dengan SMAKBO selama 2 tahun. Disana beliau diajarkan untuk menjadi seorang penganalisis kimia.
                                                                                                                                                                                
Setelah bersekolah di sekolah menengah analisis kimia bogor, beliau pindah ke pekanbaru dan bekerja sebagai analis kimia di Caltex. Disana beliau bekerja menganalisis lumpur, air yang keluar dari sumur dan diusahakan agar air yang keluar dari sumur lebih sedikit. Beliau bekerja di Caltex selama 30 tahun dan setelah itu beliau pensiun walaupun beliau ditawarkan pindah ke Jakarta untuk bekerja di Caltex yang berada di Jakarta, beliau tidak bersedia untuk pindah sebagai Ayah di Pekanbaru.

B. Peranan
                                                                                                                                                          
Walaupun mungkin beliau tidak menjadi tentara di garis depan ataupun menjadi pahlawan, tetapi beliau merupakan salah satu generasi pemuda pelajar yang membantu membangun negara ini. Tanpa generasi pelajar, pastinya Indonesia akan tertinggal dengan negara - negara lain. Soekarno sendiri pernah mengatakan " Beri aku 10 orang pemuda, niscaya akan kuguncangkan dunia".
                                                                                                                                           
Banyak yang kita dapat pelajari sebagai pelajar dari kakek saya, beliau merupakan pelajar pada saat zaman kemerdekaan, saat pendidikan sangat susah untuk diraih tinggi-tinggi. Kita sebagai pelajar yang tinggal di zaman modern, memiliki kesempatan yang lebih besar untuk meraih pendidikan setinggi-tingginya, dan kita haruslah bersyukur terhadap hal tersebut. Karena tidak semua orang bisa mendapatkan pendidikan di hidupnya.
                                                                                                                                               
Saat awal-awal kemerdekaan Indonesia, berdiri suatu kesatuan militer yang anggotanya merupakan pelajar-pelajar. Anggota kesatuan militer direkrut dari sekolah-sekolah mulai dari tahap SMP. Kakek saya merupakan salah satu anggota tentara pelajar. Beliau berkata bahwa ia sebagai tentara pelajar hanya belajar dengan sangat giat setiap hari.


                                                                                                                                            
Cikal bakal berdirinya Tentara Pelajar bermula dari para pelajar yang pada awal kemerdekaan tergabung dalam satu-satunya organisasi pelajar yaitu Ikatan Pelajar Indonesia (IPI). Sewaktu Pemerintah Pusat Republik Indonesia hijrah dari Jakarta ke Yogyakarta, maka Pengurus IPI yang waktu itu diketuai oleh Tatang Machmud ikut pula hijrah ke Yogyakarta. Memenuhi tuntutan banyak anggota IPI yang menginginkan agar IPI mempunyai pasukan tempur sendiri, juga supaya pelajar-pelajar yang sudah bergabung dalam pasukan kelaskaran lain yang anggotanya bukan pelajar, maka dibentuklah apa yang waktu itu disebut IPI Bagian Pertahanan yang kemudian berubah nama menjadi Markas Pertahanan Pelajar (MPP) . MPP ini terdiri dari 3 resimen yaitu: Resimen A di Jawa Timur dipimpin oleh Isman, Resimen B di Jawa Tengah dipimpin oleh Soebroto, Resimen C di Jawa Barat dipimpin oleh Mahatma.
                                                                                                                                                   
Kemudian pada 17 Juli 1946di Lapangan Pingit Yogyakarta atas perintah Markas Besar Tentara Keamanan Rakyat, oleh Mayor Jendral dr. Moestopo, seorang petinggi di MBTKR, telah dikukuhkan dan dilantik pasukan pelajar menjadi Tentara Pelajar.
                                                                                                                                       
Meskipun secara resmi ada pembagian wilayah komando, pergerakan kesatuan pelajar yang hanya ada di Indonesia ini sangat fleksibel. Antara satu dan lain komando wilayah dapat saling mendukung, bertukar wilayah atau bahkan berpindah-pindah kesatuan cukup dengan cara memberitahu markas komando atau komandan kesatuan setempat. Mobilitas kesatuan ini sangat fleksibel karena faktor situasional. Karena status mereka sebenarnya adalah pelajar atau mahasiswa aktif yang sewaktu-waktu negara memanggil untuk berjuang, mereka segera berubah peran sebagai tentara. 
Nama Tentara Pelajar diberikan kepada Bagian Pertahanan IPI setelah melebur jadi Brigade 17 TNI pada tahun 1948 di bawah kendali Markas Besar Komando Djawa (MBKD). Kesatuan pelajar ini dibagi menjadi 4 Detasemen: I untuk Jawa Timur yang lebih dikenal dengan nama Tentara Republik Indonesia Pelajar (TRIP) di bawah komando Isman; II di Solo, Semarang dan sekitarnya di bawah komando Achmadi; III di Yogyakarta, Kedu, Banyumas, Pekalongan dan sekitarnya di bawah komando Martono serta Detasemen IV di Cirebon dan Jawa Barat umumnya dengan julukan Tentara Pelajar Siliwangi (TPS) di bawah komando Solichin. Dan satu detasemen khusus teknik bernama Tentara Genie Pelajar (TGP) di bawah komando Hartawan.
                                                                                                                                                          
Tentara Pelajar secara resmi dibubarkan pada awal 1951 dalam sebuah upacara demobilisasi. Masing-masing anggota diberi penghargaan dari Pemerintah RI mewakili negara berupa "uang jasa", semacam beasiswa, yang disebut KUDP dan besarnya variatif. Juga diberikan pilihan untuk melanjutkan studi yang terbengkelai selama menjadi tentara pejuang. Atau melanjutkan karir militer di TNI maupun Polri bagi yang berminat. Untuk menghormati jasa para anggota Tentara Pelajar kini nama Tentara Pelajar diabadikan menjadi sebuah nama jalan di kota besar di Indonesia .


        

No comments:

Post a Comment