Thursday, 30 May 2013

Tugas-2 Biografi Syafika Andita Bahroeny XI IPS 3

Bapak  M. Sulaiman  –  hidup  ikut  mengalami  derita Indonesia














Panti jompo yang saya kunjungi


Bulan ini,  saya mendapat kesempatan untuk mewawancarai seorang saksi sejarah bernama Pak M. Sulaiman di sebuah panti jompo   yang  saya kunjungi  bernama “ PANTI  SOSIAL  TRESNA  WERDHA  BUDI  MULIA”  di  daerah  Pondok  Indah . tempatnya  rapi  dan nenek – kakeknya terlihat bersih dan  terurus.









Sebelumnya  saya  sudah  ke  beberapa  panti  jompo  lainnya , salah  satunya  yaitu   panti  jompo  di  daerah  rempoa,  tetapi  pada  saat  itu  sedang  tidak menerima  kunjungan,  jadi  saya  diberikan alamat – alamat panti  jompo  yang  bisa  di  kunjungi  dan  saya  pun  memilih panti  jompo “panti sosial trsena wedha budi mulia” ini . Dan pak  Sulaiman  sebagai  narasumber saya. Ia  hidup  saat Indonesia  di  jajah. Setelah  mengalami  jajahan  dari  Belanda dan  Jepang,  akhirnya  negri kita,  Indonesia  merdeka  pada tanggal  17 Agustus  1945. Pahlawan  kita senan  tiasa  rela berkorban  melawan  Jepang  dan  Belanda  demi  merdekanya Indonesia.  Pak  Sulaiman  bilang,  bahwa  generasi  sekarang sangatlah  berbeda  dengan  generasi  dahulu. Dahulu masyarakat  Indonesia  sangat  menderita  dan  penuh  dengan  kesusahan. Bahkan  mau makan  saja  susah. Berpakaian  pun  kadang – kadang pakaiannya  dari  bahan  apa. Sangat  berbeda  dengan  keadaan sekarang  yang  semua  orang  sudah  tidak  mengalami kesusahan  saat  di  jajah  tersebut.  Generasi   sekarang   tidak  mengalami  perjuangan  generasi  dahulu. 



BIOGRAFI & PERANAN  PAK  M. SULAIMAN


Pak  M. Sulaiman  lahir tanggal  1 Oktober 1932  di  Tangerang. Pak  Sulaiman  lahir  dengan  sehat. Setelah   40  hari lahir,  pak Sulaiman  dibawa  ke Palembang  oleh  orangtuanya, dan menetap  atau  tinggal  disana  sampai  ia  menikah. Setelah menikah  dan  memiliki  anak,  pak  Sulaiman  dan  keluarga pindah ke Jakarta.   Sekarang  pak Sulaiman sudah berumur 81 tahun menuju umur ke 82 tahun,  bulan Oktober ini.
Seketika  saya  meminta  pak  Sulaiman  untuk   bercerita   pengalamannya   dimana   ia   menyaksikan  Indonesia   perang   dengan   Jepang  dan  Belanda   dan   mengalami  susah - payah derita  Indonesia   pada  saat   itu.  Pak  Sulaiman   pun mulai bercerita.  Bahwa  saat iya  berumur  7  tahun,  tepatnya   tahun  1939  adalah  saat  dimana  ia mulai  merasakan jajahan yang ada di Indonesia. Tahun 1940, Jepang  datang ke Indonesia dan menjajah Indonesia. “Jepang menjajah kita seumur jagung”,  kata pak Sulaiman. Saat Jepang datang   menjajah Indonesia, pak Sulaiman masih tinggal di Palembang . Belum pindah ke Jakarta.  Pak Sulaiman  beserta  seluruh  masyarakat   lari ke hutan agar   dapat  menghindari  Jepang  untuk  menyelamatkan diri.  Jepang sangatlah jahat.   Sampai – sampai setiap kali ada sirine datangnya  Jepang, masyarakat Indonesia harus membuat lubang di setiap daerahnya untuk bersembunyi.  Disitulah Jepang memanfaatkan untuk   mengambil barang – barang besi masyarakat  Indonesia.  “ Betapa  kejamnya  Jepang   saat  itu. Masyarakat   Indonesia   sangat   menderita.”  Ujar   pak   Sulaiman.  Pada tahun 1942,  tepatnya  pak  Sulaiman  berumur  10 tahun,  disitulah  ia  ikut  berjuang demi kemerdekaan   Indonesia. Ia  menyaksikan  dan  ikut  mengalami susah  payah   derita  yang  di  alami  seluruh  masyarakat Indonesia   pada  saat  itu. Lalu  Jepang  jatuh, tetapi itu  bukan berarti  bahwa  Indonesia  telah  lepas  dari jajahan. Indonesia mulai  di  jajah  lagi  oleh  PBB ( Perserikatan  Bangsa – Bangsa ) lalu  setelah  2  bulan  menjajah  Indonesia, PBB  menyerahkan Indonesia  kepada  Belanda.  Belanda menjajah Indonesia bukan dalam  waktu  yang  singkat, tetapi  cukup lama.  Tetapi  para pahlawan – pahlawan  Indonesia  tindak henti – hentinya berjuang  demi  mencapai  Indonesia  yang  merdeka, walaupun mereka  harus  mengorbankan  dirinya.  Perang  dan  jajahan Belanda  oleh  Indonesia  akhirnya  berakhir  pada  tahun  1945. Pada  tahun  1950 ,  pak  Sulaiman  masih  bersekolah. Setelah sudah  selsai  sekolah, pada  tahun  1952  pak  Sulaiman  pun menikah  dan  berumah  tangga. Satu  tahun  kemudian,  yaitu tahun  1953,  pak  Sulaiman  menggantikan  ayahnya  yang tadinya  bekerja  sebagai  kuli  panggul  ( sebagai mandornya ).  Tahun 1954 – 1967  sedang  adanya gerakan  PKI.  Pak Sulaiman  berkata  bahwa tindakan  PKI  sangatlah  ganas.  Sesudah  pecahnya  gerakan 30 S ( Gerakan 30 September ) , Pak  Sulaiman  pindah  ke  Jakarta  yaitu  tepatnya  tahun  1969. Di  Jakarta  lah  pak  Sulaiman  dan  istrinya  merantau,  sampai gerakan  30  September  sudah  aman ,  yaitu  saat  Pak  Soeharto  menjadi  presiden  kedua  Republik  Indonesia.  Pertama  datang  ke  Jakarta,   pak  Sulaiman  bekerja  di Pelayaran  Hiragana di  Jl. Tiang  Bendera, di bagian  ekspedisi ( pengangkutan  kapal  laut ).  Disitu  pak  Sulaiman  bekerja  di Pelabuhan  Sunda  Kelapa. Lalu  disitulah  tempat  dimana  pak Sulaiman  bekerja  di  bagian  bongkar  muat  kapal.  Pak Sulaiman  bekerja  di  sana  selama  3  tahun,  lalu berhenti disebabkan  gaji  yang  terlalu  kecil  sehingga  tidak  dapat mencukupi  kebutuhan  hidupnya  dan  istrinya  sehari - hari.  Selama  pak  Sulaiman  berhenti  bekerja,  ia  dan  istrinya  tidak diam  saja ,  tetapi  tetap  mencari  uang  agar  bisa  memenuhi kebutuhan  mereka  bersama.  Pagi – pagi, istri  pak  Sulaiman berjualan  nasi  uduk. Sedangkan  pak  Sulaiman  bekerja di siang  hari , berjualan empek – empek ( makanan khas palembang ).   Begitulah hidup  pak  Sulaiman  sampai  tahun 1993,  pak  Sulaiman  diminta  untuk  bekerja di PT. Darmawan untuk  menjadi  satpam  disana.  Pak  Sulaiman  bekerja  di  PT. Darmawan  tersebut  sampai  dengan  tahun  1999.  Pak  Sulaiman  berhenti  bekerja  sebagai  satpam  di  PT. Darmawan berhubung  karena  matanya  sudah  katarak.   Pak Sulaiman pun menjalankan  operasi  katarak  dimatanya,  lalu ia berhenti bekerja.  Selama  berhenti  bekerja,  pak  Sulaiman memulai lagi kegiatannya  sehari – hari  dulu  saat  ia  berhenti  bekerja  di bagian  ekspedisi,  yaitu   jualan empek – empek.  Hari  demi hari,  pak  Sulaiman  masih  berjualan  empek – empek  untung memenuhi  kebutuhan  hidupnya  dan  istrinya. Tetapi  istri  pak Sulaiman  jatuh  sakit,  dan  akhirnya  meninggal  di  tahun  2002.  Lama  kelamaan ,  pak Sulaiman  sudah  semakin  tua  dan  menderita  sendirian.  Jadi,  pak Sulaiman  mendapat  hasil dari  penjualannya  hanya  cukup  sekedar  makan  dan  bayar rumah  kontrakannya  saja.  Sudah  berlangsung  selama  satu tahun  setengah,  pak  Sulaiman  tidak  sanggup  atau  tidak  kuat lagi  untuk  bekerja  karena  sudah  usia  lanjut.  Lalu,  pak  Sulaiman  pun  berbicara  dengan  Pak  Haji  yang  punya  rumah,  pak  Haji  tersebut  pun  memberi  tumpangan  kepada  pak  Sulaiman  agar  ia  tetap  tinggal  dirumah  tersebut,  tetapi tidak  usah  bayar.  “Kalau  pak  Sulaiman  masih  bisa  jualan, jualan.  Kalau  bapak  tidak  bisa  jualan  lagi  saya modalin.” Ujar  pak  haji  tersebut. Akhirnya  pak  Sulaiman  tidak berjualan  lagi  sampai  tahun  2009. Pada  suatu  hari,  pak Sulaiman  melihat  di  TV  ada  informasi  tentang  sebuah  panti jompo di daerah cipayung.  Pak Sulaiman pun bertanya  kepada mantan  RW,  soal  panti  jompo  tersebut.  Tetapi  mantan  RW tersebut  heran  dan  bertanya “ngapain  bapak  masuk  panti jompo,  kan  bapak  sudah  ada  tempat  tinggal  disini. ” Pak Sulaiman pun  menjawab, “iya  saya  kan  tidak  enak  harus tinggal  disini  terus.  Mungkin  tinggal sehari – dua  hari  baik, seminggu  baik,  sebulan, setahun  masih  baik.  Tetapi  kan bukan  selamanya. Mungkin  ada  kesalahan  saya,  dan  juga merepotkan  bapak  selama bertahun – tahun.   Kalau saya di panti  jompo,   kan  saya  tidak  akan  merepotkan  bapak  lagi,  dan  mungkin  disana  saya  bisa  lebih terurus,  saya  bisa mengikuti  pengajian 2  kali  satu  minggu,  makannya,  pakaiannya  semua  sudah  di sediakan,  nah disitulah  tempat saya  menginap  menjalankan  hari  tua  saya.” Ujar pak Sulaiman. Sampai  sekarang,  sudah  tiga  tahun pak Sulaiman tinggal  di  panti  jompo ini. Menurut  pak  Sulaiman  panti jompo  ini  sudah  seperti  rumahnya  sendiri.  Orang - orangnya sudah  seperti  saudara  dia sendiri.  Jadi  itu  membuatnya nyaman  tinggal  di  panti  jompo  ini.  Menurut  pak  Sulaiman,  Indonesia  benar – benar  sangat  kasian.  Mendapat  jajahan yang  sangat  amat  tragis.  Terutama  Jepang.  Saat  Jepang menjajah  Indonesia,  tindakan  mereka  sangatlah  kejam.  Mereka  seperti  tidak  memikirkan  sama  sekali  bagaimana nyawa  masyarakat  Indonesia  yang  akan  perang  melawan mereka.  Jadi   pak  Sulaiman  ini  tahu  benar  proses  Indonesia dari  awalnya  belum  merdeka  sampai akhirnya  merdeka  hingga  sampai sekarang  karena  ia  ikut  mengalaminya.  Pak Sulaiman  ikut   senang  bahwa  sekarang  Indonesia  tidak menderita  karena   jajahan  lagi. 

                                                  Saya  dan  pak M. Sulaiman

No comments:

Post a Comment