Saturday, 1 June 2013

Tugas-2 Biografi Nadhira Nur Aqila XI IPS 1

Mbah Buyut Sunario, Seorang Putra Bangsa Bagaikan Kalajengking

Tulisan ini merupakan usaha saya untuk mencatat salah satu bagian penting dari sejarah Indonesia. Dalam mencatat sejarah ini, saya berusaha untuk melihat perspektif seorang anak tentang perjuangan dan pengorbanan ayahnya di masa lalu untuk negaranya, Indonesia.

Seorang ayah bernama Sunario merupakan salah satu putra bangsa yang berperan banyak bagi negaranya. Untuk mencatat perjuangannya, saya memutuskan untuk berbincang dengan anak tertua beliau yang sekaligus merupakan kakak dari nenek saya. Beliau bernama Sunaryati Hartono atau yang biasa saya sapa Mbah Ati. Dalam proses pembuatan tulisan ini, Mbah Ati berperan sebagai saksi sejarah selama Mbah Buyut Sunario hidup.

PERJALANAN HIDUP, CITA-CITA, DAN PERJUANGAN
Di provinsi Jawa Timur, tepatnya di Madiun, hiduplah pasangan yang berbahagia. Pasangan berbahagia itu adalah Sutejo Sastrowardoyo dan Suyati Kartokusumo. Mereka dikaruniai 14 orang anak, yaitu:
1. Sunario
2. Sudibyo
3. Sulasmi
4. Sunarjo
5. Susilowati
6. Sunarti
7. Sukanti
8. Subekti
9. Suryono
10. Sumarsono
11. Subagio
12. Sumarti
13. Sumarsongko
14. Palupi
Ya, Sunario adalah anak pertama dari empat belas anak hasil perkawinan pasangan bahagia tersebut. Beliau dilahirkan di Madiun, Jawa Timur pada tanggal 28 Agustus 1902. Kemudian beliau menjalani masa kecilnya di kota kelahirannya yaitu, Madiun. Ayah beliau, Sutejo, merupakan mantan wedana di Uteran. Sehingga, sebagai seorang anak priyai pamongpraja, beliau mendapatkan pendidikan Belanda terbaik sejak ia kecil hingga dewasa. Pendidikan yang beliau dapatkan tentunya berasal dari sekolah-sekolah yang didirikan oleh Belanda. Sekolahnya pun berbahasa pengantar bahasa Belanda. Apa yang diajarkan pun juga berisi tentang pendidikan barat. Namun, apakah pendidikan Belanda itu membuatnya mencintai Belanda?

MASA KECIL
Semua berawal ketika beliau masuk ke Frobelschool atau Sekolah Taman Kanak-Kanak pada tahun 1908. Kemudian beliau masuk ke Europeesche Lagere School (ELS) atau sekolah yang setingkat dengan Sekolah Dasar (SD). Namun ELS memiliki perbedaan dengan SD dalam masa sekolahnya. ELS harus ditempuh dalam waktu 7 tahun, sedangkan SD adalah 6 tahun. Beliau masuk ke ELS pada tahun 1909. Ketika sekolah di ELS, beliau sering diajak untuk liburan sekaligus mengunjungi eyang dari keluarga ibunya di Mojokerto. Di sana banyak saudara-saudara beliau yang juga bersekolah. Melalui saudara-saudaranya tersebut, beliau mengenal Soekarno yang kebetulan juga tinggal dan bersekolah di Mojokerto. Sejak itu memang beliau sudah memandang Soekarno sebagai seorang anak yang gagah.

Setelah lulus dari ELS pada tahun 1916, beliau melanjutkan sekolahnya di Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO). Beliau hanya bersekolah 1 tahun di MULO, kemudian beliau pindah ke Jakarta. Di Jakarta, beliau melanjutkan sekolahnya di Rechtschool. Di Rechtschool beliau tidak hanya belajar hukum melainkan beliau juga mempelajari dan memahirkan bahasa Perancis.
Kembali ke pertanyaan sebelumnya, apakah dengan pendidikan Belanda yang telah beliau tempuh bertahun-tahun membuatnya mencintai Belanda? Jawabannya adalah tidak.

AWAL MULA PEMIKIRAN PERSATUAN
Seiring dengan beliau bersekolah di Rechtschool, beliau mengikuti salah satu organisasi pemuda yaitu, Tri Koro Darmo yang kemudian disebut dengan Jong Java. Selain berinteraksi dengan pemuda-pemuda yang termasuk di dalam Jong Java, beliau juga berinteraksi dan berkomunikasi dengan pemuda-pemuda dari daerah dan kultur yang berbeda. Mereka saling bertukar pikiran dan membandingkan bagaimana keadaan di daerah asal mereka serta keadaan di luar negeri. Karena lembaga pendidikan yang didirikan Belanda memberikan pengetahuan tentang keadaan di luar negeri.

Setelah membandingkan keadaan di dalam dan luar negeri, mereka mulai merasakan kebersamaan bahwa mereka sama-sama dijajah oleh negeri Belanda yang bahkan wilayahnya lebih kecil dari Pulau Jawa. Mereka menyimpulkan 2 hal yang sangat bertolak belakang, yaitu:
1. Hindia Belanda yang dijajah, hidupnya melarat dan miskin
2. Belanda yang menjajah, hidupnya makmur dan mewah karena menindas bangsa lain

Kemudian mereka belajar dari sejarah bahwa Belanda memiliki senjata ampuh yang bernama divide et impera yang memiliki arti pecah-belah dan jajahlah. Karena alasan itulah Nederlandsch Indie atau Hindia Belanda (sebutan Indonesia pada zaman penjajahan Belanda) tidak pernah bersatu dan sangat mudah untuk dijajah. Setelah berdiskusi mengenai 2 keadaan yang berbeda tersebut, munculah cita-cita untuk bersatu dan merubah keadaan yang buruk di Hindia Belanda serta rasa solidaritas nasional yang semakin mantap diantara mereka. Begitu pula di dalam diri Sunario yang semakin yakin bahwa keadaan yang terpuruk tersebut dapat diubah dan cita-cita mengenai persatuan adalah suatu hal yang bukan tidak mungkin diwujudkan.

MEESTER IN DE RECHTEN, LEIDEN
Setelah lulus dari Rechtschool pada tahun 1923, Sunario melanjutkan sekolahnya di negeri Belanda atas biayanya sendiri. Beliau diterima di Universitas Leiden yang merupakan perguruan tinggi tertua di negeri Belanda. Disana beliau tidak diwajibkan mengikuti ujian candidaat dan langsung dapat mengikuti kuliah-kuliah doktoral. Pada tahun 1925, beliau meraih gelar Mr. atau Meester in de Rechten yang berarti ahli dalam ilmu hukum.
Dalam menjalani perjuangannya untuk mendapatkan gelar Meester in de Rechten, beliau telah melakukan banyak pengorbanan. Dimulai dari biaya-biaya yang beliau bayar menggunakan uangnya sendiri, perjalanan panjang yang beliau tempuh, hingga perebutan sebuah mantel di saat musim dingin.
Beliau menempuh perjalanan sangat panjang dari Indonesia untuk sampai ke negeri Belanda.  Beliau mengawalinya dengan menaiki kapal hingga sampai di Genoa. Setelah itu beliau menaiki kereta api untuk sampai di Belgia, kemudian bermalam disana. Hingga akhirnya perjalanan dilanjutkan dari Belgia menuju Den Haag dan kemudian dari Den Haag menuju Leiden menggunakan kereta api.
Di Leiden, beliau bersama 3 orang mahasiswa yang lain, tinggal di sebuah kamar di lantai paling atas yang letaknya tepat di bawah atap. Di saat musim dingin, kamar tersebut menjadi tempat yang paling dingin di rumah itu. Malangnya, beliau bersama penghuni kamar yang lain hanya memiliki satu buah mantel dikarenakan harganya yang sangat mahal. Sehingga, jika ingin keluar rumah, mereka harus bergantian menggunakan mantel tersebut.

PERHIMPUNAN INDONESIA
Selama berkuliah di Leiden, beliau juga aktif menjadi pengurus Perhimpunan Indonesia. Perhimpunan Indonesia (PI) merupakan organisasi yang didirikan oleh pemuda-pemuda Indonesia yang berada di Belanda pada tanggal 25 Oktober 1908. Awalnya, PI dikenal sebagai Indische Vereeniging atau yang berarti perkumpulan orang-orang Hindia. Ketika pertama kali didirikan, Indische Vereeniging hanya diperuntukkan untuk bersenang-senang, berkumpul bersama, ceramah, dan sangat didorong oleh azas kekeluargaan layaknya perkumpulan-perkumpulan mahasiswa di luar negeri pada umumnya. Namun sejak tahun 1913 tujuan Indische Vereeniging sedikit berubah dikarenakan kedatangan ketiga pemimpin Indische Partij, yaitu:
1. E.F.E. Douwes Dekker
2. Suwardi Suryaningrat
3. Cipto Mangunkusumo

Sejak itu, Indische Vereeniging mulai memiliki warna politik dalam pelaksanaannya. Awalnya memang masih sangat tipis, tetapi lama kelamaan menjadi semakin jelas dan tegas. Selanjutnya perubahan besar pun dilakukan pada tahun 1922, Indische Vereeniging mengganti namanya menjadi Indonesische Vereeniging. Penggantian nama tersebut dilakukan untuk menunjukkan identitas diri sebagai Indonesia, serta menunjukkan bahwa orang Indonesia adalah orang yang berani melawan untuk melepaskan diri dari penjajahan. Hal itu dibuktikan dengan tumbuhnya semangat nasional-demokratis di dalam dada para mahasiswa di negeri Belanda. Selain itu, semangat non-kooperasi untuk menolak bekerja sama dengan penjajah (Belanda) juga sangat terlihat. Para mahasiswa berpikir jika masih ada sikap kooperasi dengan penjajah, maka Belanda akan senang ketika orang Hindia ikut membantu melancarkan pemerintahan kolonial.

Kegiatan Perhimpunan Indonesia untuk mencapai kemerdekaan semakin mantap ketika nama-nama seperti Mohammad Hatta, Ahmad Subarjo, Sunario, Iskaq Cokroadisuryo, Arnold Mononutu hadir dalam perjalanan Perhimpunan Indonesia.

PI semakin semangat dalam melakukan diskusi di dalam rapat tentang apa saja yang dapat mereka lakukan untuk semakin maju dalam memperjuangkan Indonesia. Di antaranya adalah sebagai berikut.
1. PI adalah organisasi pertama yang menggunakan kata Indonesia secara politik dan dengan maksud tujuan politik untuk wilayah jajahan Belanda yang dulu dikenal sebagai Nederlandsch Indie atau Hindia Belanda,
2. PI adalah organisasi yang mengatakan dengan jelas bahwa tujuan mereka adalah kemerdekaan Indonesia,
3. PI merumuskan bahwa azas kebangsaan Indonesia adalah sosio-nasionalisme, yaitu kebangsaan yang diarahkan pada kepentingan rakyat,
4. PI berhaluan non-kooperatif,
5. PI menjunjung tinggi demokrasi,
6. Aksi massa, yaitu mengesampingkan perbedaan antara golongan masing-masing,
7. Bendera Merah Putih sebagai lambang,
8. Bahasa Indonesia,
9. Negara Kesatuan (salah satu yang digagaskan oleh Sunario), dan
10. Peci sebagai identitas nasional Indonesia.

Sebelum banyak mahasiswa kembali ke tanah air, di negeri Belanda, baik PI maupun mahasiswa-mahasiswa lain, telah meninggalkan semangat dan identitas kedaerahan mereka. Mereka tidak lagi mau dikenal sebagai suku Jawa, suku Batak, suku Minang, dll, melainkan mereka ingin dikenal sebagai satu bangsa Indonesia yang berasal dari satu tanah air Indonesia dan menggunakan satu bahasa Indonesia (pada saat itu masih dikenal sebagai bahasa Melayu).
Tahun 1925, Sunario memegang jabatan Sekretaris II dalam susunan pengurus Perhimpunan Indonesia. Pada masa itulah PI menjadi bersikap semakin radikal sehingga pemerintah di negeri Belanda merasa cemas.

Sebelum saya melanjutkan cerita tentang bagaimana perjuangan beliau sekembalinya ke tanah air, perlu saya informasikan bahwa pada zaman itu terdapat 3 orang yang memiliki nama dan gelar yang sama (Meester in de Rechten), yaitu:
1. Sunaryo Kolopaking, Menteri Keuangan pada Kabinet Syahrir yang pertama, 
2. Sunaryo yang mendapat julukan kalamenjing, Menteri Dalam Negeri pada Kabinet Burhanuddin Harahap, dan
3. Sunario yang mendapat julukan kalajengking, yang kelak menjadi Menteri Luar Negeri pada Kabinet Ali Sastroamijoyo.
Mengapa beliau mendapatkan julukan kalajengking?

MENGOBARKAN SEMANGAT PERSATUAN BERSAMA BUNG KARNO
Setelah menyelesaikan pendidikan dan mendapatkan gelar Meester in de Rechten, beliau meninggalkan Belanda dan kembali ke Indonesia pada tahun 1926. Beliau kemudian tinggal di Bandung dan bekerja sebagai advokat atau pengacara bersama Mr. Iskaq Cokrohadisuryo dan Mr. Sartono. Walaupun sudah tidak berada di Belanda, beliau tetap menjalankan prinsip yang telah matang dibuat oleh PI di Belanda yaitu, non-kooperasi.

Selain menjalankan pekerjaannya sebagai advokat atau pengacara, beliau juga memimpin organisasi kepanduan Nationale Padvinders Organisatie (NPO) yang berarti Organisasi Kepanduan Nasional. NPO merupakan salah satu upaya untuk melatih disiplin pemuda-pemuda Indonesia, karena pada saat itu kegiatan militer tidak diizinkan oleh pemerintah kolonial Belanda. Selain itu, NPO juga salah satu upaya dalam menanamkan rasa nasionalisme pada pemuda-pemuda Indonesia. Dalam pelaksanaannya, beliau mewajibkan para anggota NPO memakai dasi/ikatan leher berwarna Merah Putih. Dasi/ikatan leher tersebut melambangkan bendera Merah Putih yang dicita-citakan oleh bangsa Indonesia. Pemerintah kolonial Belanda semakin tidak senang dengan tindakan tersebut.

Selanjutnya bersama Bung Karno (Soekarno), Mr. Sartono, dan teman-teman yang lain, beliau membantu para pemuda pelajar sekolah menengah dan mahasiswa Technische Hooge School (THS) dalam membangun organisasi yang diberi nama Jong Indonesia, atau kemudian dikenal dengan Pemuda Indonesia. Jong Indonesia banyak mencontoh azas-azas yang dikembangkan Perhimpunan Indonesia di Belanda. Jong Indonesia juga sangat terdorong oleh gagasan Sunario tentang negara kesatuan. Sehingga mereka sudah bisa meninggalkan identitas kedaerahannya dan merubahnya menjadi identitas nasional. Nantinya, Jong Indonesia merupakan salah satu organisasi yang berperan banyak dalam pelaksanaan Kongres Pemuda II (27-28 Oktober 1928).

4 Juli 1927, beliau, Soekarno, dan 7 orang lainnya mendirikan Perserikatan Nasional Indonesia yang kemudian dikenal dengan Partai Nasional Indonesia (PNI). 5 diantara pendiri PNI dahulu merupakan anggota Perhimpunan Indonesia di Belanda, yaitu:
1. Mr. Iskaq Cokrohadisuryo,
2. Mr. Sartono,
3. Mr. Sunario,
4. Mr. Budiarto, dan
5. Mr. Samsi.

Sehingga azas-azas dan tujuan PNI tidak banyak berbeda dengan Perhimpunan Indonesia di negeri Belanda. Tujuan PNI adalah mencapai kemerdekaan Indonesia dengan percaya akan kekuatan dan kemampuan sendiri. PNI tidak mengharapkan bantuan siapa pun dan dari pihak mana pun, terutama dari pemerintah kolonial Belanda. Anggota PNI dilarang duduk di dalam dewan-dewan yang dibentuk oleh pemerintah kolonial Belanda, contohnya adalah Volksraad.

Dalam pelaksanaannya, PNI banyak melakukan kegiatan-kegiatan yang semakin mencemaskan pemerintah kolonial Belanda dalam hal kekuasaannya. Sehingga, pemerintah kolonial Belanda mengerahkan anggota-anggota Politieke Inlichtingen Dienst (PID) untuk mengurangi rasa cemasnya. PID merupakan polisi rahasia atau intel pemerintah yang khusus mengawasi gerakan-gerakan kebangsaan. Singkat cerita, pada tanggal 29 Desember 1929 Soekarno beserta 3 orang anggota PNI lainnya (Gatot Mangkupraja, Maskun Sumadireja, Supriadinata) ditangkap di Jogjakarta dan dibawa ke Bandung untuk diadili. Setelah penangkapan teresebut, di dalam internal PNI terjadi konflik dan perselisihan pendapat tentang nasib partai. Namun, ketika konflik tersebut terjadi, Sunario telah pergi “merantau” ke luar Pulau Jawa.

SUMPAH PEMUDA, 1928
Tahun 1928, beliau pindah dari Bandung ke Jakarta. Beliau masih tetap aktif dalam memimpin organisasi kepanduan Indonesische Nationale Padvinders Organisaties (INPO) dan kemudian menjadi ketua federasi kepanduan Indonesia yang dikenal dengan nama Persatuan Antara Pandu-pandu Indonesia (PAPI).

Sampailah pada bulan Oktober tahun 1928, tepatnya pada tanggal 27. Tanggal tersebut merupakan hari pertama dilaksanakannya Kongres Pemuda II. Kongres Pemuda II diikuti oleh utusan-utusan dari perkumpulan pemuda dan mahasiswa serta utusan-utusan dari organisasi orang dewasa dan partai politik. Dalam Kongres Pemuda II, Mr. Sunario adalah sebagai wakil dari INPO dan PAPI. Saat itu, Mr. Sartono dan Mr. Sunario duduk di kelompok braintrust yaitu sebagai panitia pemikir dan memberi saran-saran.

Pada saat itu, untuk mengadakan kongres seperti Kongres Pemuda II sangatlah susah. Bahkan Kongres Pemuda II ini dijalankan dengan adanya pengawasan ekstra ketat oleh anggota-anggota PID. Salah satunya adalah Mr. Dr. Kievit de Jong merupakan seorang Regeringsgemachtigde (Kuasa Pemerintah). Jadi, pada saat itu Mr. Kievit sangat berkuasa dan sangat menghalang-halangi, juga berniat agar Kongres Pemuda II tidak diizinkan bahkan dibubarkan. Mr. Kievit sangat tidak senang ketika lagu ‘Indonesia Raya’ akan diulang untuk kedua kalinya [setelah sebelumnya melodi lagu tersebut dimainkan oleh Wage Rudolf Supratman menggunakan biolanya] dan peserta kongres ikut menyanyikan liriknya. Saat itu, Mr. Sartono berhalangan hadir dalam kongres karena sedang dibutuhkan bantuannya ketika Soekarno sedang diadili di Bandung, sehingga dibutuhkan seorang pengacara (yuris) lain untuk menghadapi Mr. Kievit, ditunjuklah Mr. Sunario. [Di sisi lain ruangan kongres, duduklah wanita pejuang bernama Dina Maranta Pantouw, perwakilan dari Jong Minahasa, yang kebetulan duduk bersebelahan dengan Arnold Mononutu yang melontarkan keraguannya terhadap Mr. Sunario kepada Arnold. Wanita tersebut berkata, “Apa dia bisa tuh melawan PID? Rasanya dia terlalu muda.” Kemudian Arnold menjawab, “Tetapi pemuda itu sangat pandai dan akan menjadi pembela yang tangguh di depan wakil pemerintah Belanda.”] Mr. Kievit dan Mr. Sunario merupakan lulusan dari perguruan tinggi yang sama yaitu, Universitas Leiden. Terjadilah perdebatan di antara keduanya. Sebagai sesama ahli dalam ilmu hukum, keduanya memiliki argumentasi yang sangat kuat. Tetapi, Mr. Kievit harus menanggung malu ketika Mr. Sunario mengatakan bahwa apa yang diinginkan oleh pemuda Indonesia merupakan sesuatu yang sah dan diajarkan oleh Belanda kepada murid-muridnya sendiri. Salah satunya terdapat lagu yang maknanya mengatakan bahwa sudah merupakan tugas/kewajiban bagi seorang anak laki-laki untuk memperjuangkan kemerdekaan negerinya tercinta dan memberikan segala daya upaya untuk negaranya tersebut.

Setelah Mr. Sunario mengeluarkan argumen tersebut, maka Mr. Kievit menyetujui bahwa kongres tersebut boleh dilanjutkan. Para hadirin kongres merasa sangat lega dan berterima kasih kepada Mr. Sunario. Sehingga pada akhirnya 3 keputusan yang kemudian dikenal dengan Sumpah Pemuda bisa diucapkan. 3 keputusan tersebut adalah:
1. Kami putera dan puteri Indonesia mengaku bertumpah darah yang satu, tanah Indonesia,
2. Kami putera dan puteri Indonesia mengaku berbangsa satu, bangsa Indonesia,
3. Kami putera dan puteri Indonesia menjunjung bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.

PEMUDA JAWA DAN GADIS MINAHASA
Pada malam hari dalam rangkaian Kongres Pemuda II, terdapat acara kesenian di mana wanita yang bernama Dina Maranta Pantouw mendapat peran sebagai “Ibu Pertiwi”. "Ibu Pertiwi" melambangkan persatuan Indonesia, sehingga wanita asal Minahasa tersebut berdiri di tengah lingkaran menggunakan baju putih panjang dengan rambut terurai hingga ke tumit dan memegang pita-pita merah putih yang menghubungkannya dengan pemuda-pemudi yang mengenakan berbagai pakaian daerah. Penampilannya tersebut rupanya menarik perhatian Mr. Sunario dan beliau meminta Mr. Arnold Mononutu untuk memperkenalkannya kepada wanita cantik yang berperan sebagai “Ibu Pertiwi” tersebut.

Permintaan Mr. Sunario pun dikabulkan oleh Mr. Arnold pada acara ulang tahun Pemuda Sulawesi. Beliau diperkenalkan pada Ibu Dina, dan kemudian Ibu Dina diminta oleh Mr. Arnold untuk menemani beliau selama acara tersebut. Semenjak acara tersebut, mereka semakin dekat dan berjuang bersama dalam memperjuangkan kemerdekaan serta tetap mengobarkan semangat nasionalisme di dalam diri pemuda-pemudi Indonesia.

Hingga akhirnya pada tanggal 7 Juli 1930, pernikahan Mr. Sunario dan Ibu Dina Maranta Pantouw dilangsungkan di Jakarta. Terdapat kisah menarik sebelum pernikahan berlangsung, tepatnya adalah semalam sebelumnya. Pada malam midodareni, Mr. Sunario dan Ibu Dina diminta untuk datang ke rumah Mr. Sartono. Disana telah hadir M.H. Thamrin, A.K. Pringgodigdo dan Mr. Sartono sendiri. Kemudian diputarlah lagu “Indonesia Raya” sebagai penghormatan kepada kedua calon mempelai yang sangat besar cintanya kepada “Negara Indonesia”. Seperti yang dikatakan oleh Bung Karno ketika mengetahui bahwa mereka akan menikah, “Baik sekali untuk Indonesia Merdeka!”

Pada zaman itu, pernikahan antar suku belum menjadi kebiasaan apalagi dianjurkan. Sehingga pernikahan antara Mr. Sunario dan Ibu Dina adalah suatu hal yang aneh dan dianggap menghina sukunya sendiri. Namun mereka telah memiliki pikiran yang modern dan tidak dibelenggu pikiran yang kolot. Mereka berani menembus arus zaman untuk tetap melangsungkan pernikahan dan tetap berjuang untuk Indonesia merdeka. Dari pernikahan tersebut, mereka dikaruniai 5 orang anak, yaitu:
1. Sunaryati (sumber kesaksian sejarah saya, lahir di Medan, Sumatera)
2. Astrid (alm.) (nenek saya, lahir di Ujung Pandang)
3. Sunardin (lahir di Ujung Pandang)
4. Wuryastuti (lahir di Jawa)
5. Irawan (lahir di Jawa)

Tempat kelahiran anak pertama hingga ketiga merupakan tempat ketika Mr. Sunario dan Ibu Dina merantau ke luar Pulau Jawa pada tahun 1929-1940. Mereka merantau untuk memperkenalkan dan menyebarkan cita-cita persatuan di luar Pulau Jawa yang masih sangat minim pada saat itu. Di Medan, beliau ikut membantu dalam mendirikan sekolah dasar dari “Taman Siswa”. Sementara di Ujung Pandang, bersama Mr. Iskaq, beliau juga memprakarsai berdirinya perguruan “Taman Siswa” dan “Perguruan Rakyat”. Setelah merantau, beliau kembali ke Pulau Jawa. Awalnya di Salatiga beliau terpilih menjadi Komisaris Parindra untuk Jawa Tengah dan selanjutnya di Jogja, Mr. Sunario diangkat menjadi pemimpin redaksi “Sedyo Tomo”.

SHIHOBU, KNIP, DAN UGM
Pada pertengahan bulan September tahun 1943, pemerintah Jepang mengangkat 7 orang untuk dijadikan penasihat (Sanyo) dalam pemerintah militer Jepang. 7 orang tersebut adalah:
1. Ir. Soekarno, Sumubu (Departemen Urusan Umum)
2. Mr. Suwandi, Naimubu (Departemen Urusan Dalam Negeri)
3. Dr. Abdul Rasyid, Naimubu (Departemen Urusan Dalam Negeri)
4. Prof. Dr. Mr. Supomo, Shihobu (Departemen Kehakiman)
5. Mokhtar bin Prabu Mangkunegoro, Kotsubu (Departemen Lalu Lintas)
6. Mr. Mohammad Yamin, Sendenbu (Departemen Propaganda)
7. Prawoto Sumodilogo, Sangyobu (Departemen Ekonomi)

Seiring diangkatnya Mr. Supomo sebagai Sanyo di Departemen Kehakiman, Mr. Sunario juga diangkat sebagai Pegawai Tinggi di departemen yang sama. Selain itu, beliau juga diangkat menjadi pemimpin Sekolah Tinggi Hukum/Sekolah Kehakiman (Shihokanri Yoseijo) yang bertujuan menempatkan hakim-hakim bangsa Indonesia di instansi-instansi kehakiman. Bersama Mr. Supomo pula, beliau mengajar ilmu politik dan hukum pidana di Sekolah Tinggi Pemerintahan atau Akademi Pamongpraja (Kenkoku Gakuin). Selain itu, beliau juga mengajar ilmu politik dan tata negara di Asrama Angkatan Baru di Menteng. Pengajaran di Asrama Angkatan Baru bertujuan untuk menyiapkan para pemuda sebagai kader bangsa Indonesia dalam memperjuangkan, merebut, membela, dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia yang pada saat itu sebentar lagi akan menjadi kenyataan.

17 Agustus 1945, diproklamirkanlah kemerdekaan Indonesia di Jl. Pegangsaan Timur No. 56. Selang beberapa hari, yaitu tanggal 29 Agustus 1945, dibentuklah Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP). Mr. Sunario terpilih menjadi anggota KNIP dan juga menjadi anggota Badan Pekerja hingga tanggal 3 Desember 1945.

Dalam periode perang kemerdekaan (revolusi fisik), di Jogja, tahun 1946-1950, beliau mendidik pemuda-pemuda dari laskar-laskar Ambon, Kebaktian Rakyat Indonesia Sulawesi (KRIS), dan yang lain dalam ilmu politik nasional dan internasional. Rumah beliau dijadikan tempat berangkatnya pemuda-pemuda KRIS ke medan pertempuran. Selanjutnya, beliau bersama Mr. Budiarto, Dr. Suharto, dan yang lain mendirikan Universitas (swasta) Gajah Mada yang kemudian dinegerikan. Beliau juga menjadi Dekan pertama Fakultas Hukum. Dalam waktu yang berdekatan, beliau juga menjadi Sekretaris bagian politik Delegasi Indonesia sewaktu menghadapi Belanda dalam periode Kaliurang dan “Renville”.

DPRS, 1950-1953
Setelah Perjanjian KMB ditandatangani pada akhir tahun 1949 dan berlakunya Undang-Undang Dasar Sementara tahun 1950, Mr. Sunario diangkat menjadi Ketua Seksi Luar Negeri DPR Sementara. Selama masa jabatannya, yaitu 3 tahun, beliau membela hak-hak demokrasi parlementer dalam politik luar negeri yang bebas-aktif dan non-blok sebagai konsekuensinya. Selanjutnya, beliau juga menganjurkan politik kerja sama Asia-Afrika dalam pidato-pidatonya di muka corong RRI yang kemudian diterbitkan.

MENTERI LUAR NEGERI RI DAN KONFERENSI ASIA-AFRIKA
Mr. Sunario diangkat menjadi Menteri Luar Negeri Republik Indonesia pada tahun 1953, tepatnya sejak tanggal 1 Agustus. Walaupun beliau menempati posisi tersebut hanya untuk 2 tahun, namun beliau telah melakukan banyak perubahan baik, bagi Indonesia dan negara-negara lain yang berada di Asia dan Afrika.

Berawal dari tahun 1954, beliau memimpin delegasi Indonesia di Konferensi “Colombo Plan” di Ottawa, Kanada untuk kepentingan ekonomi Indonesia. Selain itu, di tahun yang sama setelah membawa kasus dengan Belanda mengenai Irian Barat ke PBB, beliau juga menandatangani perjanjian dengan negeri Belanda, pada waktu itu diwakili oleh Menteri Luar Negeri Mr. Luns, untuk membubarkan Uni Indonesia-Belanda.

Dalam karirnya sebagai Menteri Luar Negeri, beliau menggagas Konferensi Asia-Afrika (KAA) yang kemudian diadakan di Bandung pada tanggal 18-24 April 1955. Konferensi ini diadakan dengan dasar-dasar sebagai berikut.
1. Kedua benua letaknya berdekatan, saling mengisi dan melengkapi dalam banyak hal
2. Rakyat kedua benua memiliki pokok-pokok persamaan yang kuat, contohnya: hubungan keturunan, agama, dll.
3. Rakyat kedua benua memiliki persamaan nasib dikarenakan infiltrasi dan penetrasi budaya Eropa yang menjajahnya.
4. Negara-negara di kedua benua telah mencapai kemerdekaan dan kedaulatannya. Untuk menghadapi berbagai persoalan, negara-negara dalam kedua benua harus meningkatkan kerja samanya.

Di dalam konferensi tersebut, Mr. Sunario bertindak sebagai Ketua Delegasi Republik Indonesia. Konferensi yang dipelopori oleh Mr. Sunario sebagai Menlu ini pada akhirnya menghasilkan “Dasasila Bandung” dan kerjasama yang baik di antara negara-negara peserta konferensi tersebut. Selain memberikan perubahan yang baik bagi 29 negara peserta, konferensi ini juga memberikan pengaruh bagi bangsa-bangsa lain yang belum merdeka sehingga mereka dapat mencapai kemerdekaannya masing-masing. Konferensi ini juga menjadi cikal bakal munculnya Gerakan Non-Blok, walaupun pada saat itu Mr. Sunario sudah tidak aktif karena beliau menjadi Duta Besar di Inggris.

Karena adanya hubungan baik antara negara-negara anggota KAA, Mr. Sunario juga berhasil melakukan perjanjian dengan Menlu/Perdana Menteri RRC, Chou En-Lai, untuk mengakhiri ‘dwi kewarganegaraan’ orang Cina perantau yang datang ke Indonesia. 

DUTA BESAR RI DI INGGRIS
Selama 5 tahun menjabat sebagai Duta Besar di Inggris (1956-1961), Mr. Sunario telah berhasil memperbaiki hubungan luar negeri Indonesia. Di antaranya adalah:
1. Membantu Pemerintah meringankan akibat-akibat pembubaran KMB dengan memindahkan kepentingan-kepentingan RI di negeri Belanda ke Inggris,
2. Menandatangani “Air Agreement” untuk mengizinkan Garuda untuk terbang ke Tokyo melalui Hongkong (pada saat itu  masih menjadi jajahan Inggris),
3. Membantu Duta Besar di Jerman Barat dalam proses pemindahan tempat penjualan tembakau dari negeri Belanda ke Bremen,
4. Membeli senjata-senajata berat dan mesin-mesin terbang “Gannet” dari Inggris untuk pertahanan Indonesia, dan
5. Membuat Inggris menjadi lebih netral dalam pertikaian Indonesia dengan Belanda mengenai Irian Barat.

KEMBALI KE INDONESIA
Sekembalinya beliau di Indonesia setelah menjabat Duta Besar di Inggris, beliau diangkat oleh pemerintah untuk menjadi guru besar dalam ilmu politik dan hukum internasional pada tahun 1963. Kemudian beliau menjadi Rektor di Universitas Diponegoro, Semarang (1963-1966), lalu ditempatkan di Departemen Perguruan Tinggi di Jakarta hingga tahun 1971. Pada tahun 1964, beliau bersama dengan Prof. Dr. Toyib Hadiwijaya dan rekan guru besar lain pergi mengelilingi dunia untuk mempelajari sistem-sistem universitas di luar negeri agar dapat diterapkan di Indonesia. Selain itu, beliau juga merupakan anggota Badan Pekerja MPRS pada tahun 1968.

Mr. Sunario telah memberi banyak kuliah tentang ilmu politik dan hukum internasional pada 5 universitas negeri (UI, Undip, Unhas, Unjember, dan Unpad) serta 7 universitas swasta (diantaranya di Unpar, Unnas, Unpan, dll.) hingga akhirnya pensiun pada usia sekitar 90 tahun.

Sebelum pensiun mengajar, beliau menerima Tanda Penghormatan Mahaputera Adipradana yang diberikan oleh Presiden Soeharto pada tanggal 6 Agustus 1985. Tanda kehormatan tersebut diberikan kepada Mr. Sunario sebagai penghargaan terhadap jasa-jasa yang telah diberikan serta kesetiannya terhadap Bangsa dan Negara Indonesia dalam bidang tertentu selain militer.

Perjalanan panjang hidup Mr. Sunario yang luar biasa harus berakhir pada tanggal 18 Mei 1997, beliau kemudian dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jakarta.

PENUTUP
Jadi, mengapa Mr. Sunario mendapat julukan kalajengking?
Mr. Sunario bukan termasuk orang yang memiliki fisik tinggi dan besar, melainkan fisiknya tidak terlalu tinggi dan kecil. Beliau juga bukan orang yang pandai dalam berkelahi fisik. Tetapi jika beliau sudah angkat bicara, apa yang beliau bicarakan merupakan suatu hal yang mematikan. Sehingga julukan tersebut adalah julukan yang pas untuk menggambarkan sosok beliau, kecil namun mematikan.

Melihat perjuangan dan pengorbanan yang telah Mr. Sunario berikan kepada negara yang sangat beliau cintai, sudah seharusnya kita sebagai generasi muda ikut berkontribusi dalam memperbaiki keadaan yang kacau di negeri ini. Sudah seharusnya kita menanamkan kembali pada diri kita masing-masing pentingnya Indonesia sebagai Negara Kesatuan. Selain itu jika ingin bercita-cita, bercita-cita lah setinggi mungkin, kelak cita-cita tersebut akan dicapai melalui niat, perjuangan, dan pengorbanan yang bersumber dari diri kita masing-masing.

Akhir kata, saya, Nadhira Nur Aqila, sebagai pencatat sejarah ingin mengatakan bahwa sejarah bukanlah merupakan suatu hal yang jauh dari kita. Mencatat sejarah merupakan sesuatu yang penting agar kelak keturunan kita dapat mengetahui apa yang telah terjadi dan apa yang telah diperjuangkan. Seperti halnya Mr. Sunario sebagai Kakek Buyut saya, walaupun saya tidak pernah bertemu dengan beliau, namun dengan menulis tulisan ini saya merasa menjadi lebih mengenal dan sangat berterima kasih terhadap apa yang telah beliau lakukan bagi negara ini.

Saya bersama Prof. Dr. Sunaryati Hartono, S.H.
(dengan buku "Semangat Kebangsaan dan Politik Luar Negeri Indonesia)
Keluarga Mr. Sunario ketika berada di London, Inggris
Piagam Mahaputera Adipradana
Prof. Mr. Sunario menjabat sebagai Menteri Luar Negeri (1953-1955)




Sumber:
-Catatan sejarah hidup yang ditulis oleh Mr. Sunario sendiri
-Wawancara dengan Prof. Dr. Sunaryati Hartono, S.H.
-M.D, Sagimun. 1992. 90 Tahun Prof. Mr. Sunario, Manusia Langka Indonesia. Jakarta: Rosda Jayaputra
-Hartono, Sunaryati. 2002. Semangat Kebangsaan dan Politik Luar Negeri Indonesia, Mengenang 100 Tahun Prof. Mr. Sunario. Bandung: Angkasa.
-Buku “Mengenang Maria Geraldine Dina Maranta Sunario-Pantouw”
-Dokumen keluarga

9 comments:

  1. Replies
    1. JIKA ANDA BUTUH ANGKA RITUAL,2D-3D-4D,DIJAMIN 100% TEMBUS
      PUTARAN SINGAPURA,HONGKONG,MALAYSIA,
      HUB: MBAH WARDO,082345573703. INSYA ALLAH ANDA AKAN MERASAKAN YANG NAMANYA KEMENANGAN ATAU KEBERHASILAN TERIMA KASI.????? …

      Delete
    2. Buat saudara punya permasalahan ekonomi: hub aki santoro,karna saya sudah membuktikan bantuan aki santoro yang berminat,hub aki santoro di nomor 0823 1294 9955, atau KLIK DI SINI

      Delete
  2. JIKA ANDA BUTUH ANGKA RITUAL,2D-3D-4D,DIJAMIN 100% TEMBUS PUTARAN SINGAPURA,HONGKONG,MALAYSIA,HU¬BUNGI KI SUKRO JOYO,0823-94334879.MAHAR DIBAYAR SETELAH TEMBUS.

    ReplyDelete
  3. JIKA ANDA BUTUH ANGKA RITUAL,2D-3D-4D,DIJAMIN 100% TEMBUS
    PUTARAN SINGAPURA,HONGKONG,MALAYSIA,
    HUB: MBAH JUJUR,082357406292. INSYA ALLAH ANDA AKAN MERASAKAN YANG NAMANYA KEMENANGAN ATAU KEBERHASILAN TERIMA KASI.????? …

    ReplyDelete
  4. Salam,
    Seang membaca tulisan Anda, ttg Sunario, terlebih Anda masih punya ikatan keluarga bersama beliau. Saya arik dari majalah HISTORIA, senang berkenalan. ini kontak saya 087854568638 atau email: satusejarah@gmail.com. Saya Indin menulis beliau untuk rubrik Persona. Dan, jika tidak salah, tulisan Anda bersumber dari buku Sagimun MD yang berjudul 90 tahun Prof. Mr. Sunario. Salam.

    ReplyDelete

  5. assalamualaikum wr.wb,saya ingin mengucapkan banyak terimah kasih kepada KI Roro atas bantuan
    AKI. kini impian saya selama ini sudah jadi kenyataan dan berkat bantuan AKI roro pula yang
    telah memberikan angka ritual kepada saya yaitu 4 angka dan alhamdulillah langsung tembus.
    sekali lagi makasih ya AKI karna waktu itu saya cuma bermodalkan uang 200 ribu dan akhirnya
    saya menang. Berkat angka GAIB hasil ritual AKI RORO saya sudah bisa buka usaha yaitu butic
    pakaian impor dan toko sembako di depan rumahku. kini kehidupan keluarga saya jauh lebih baik
    dari sebelumnya,bagi anda yg ingin seperti saya silahkan HUBUNGI
    AKI RORO di nomor hpnya: 082336642456 ATAU KLIK; http://togelpolls.blogspot.com
    dan ramalan AKI memang memiliki ramalan GAIB” yang dijamin tembus






    ReplyDelete
  6. assalamualaikum wr.wb,saya ingin mengucapkan banyak terimah kasih kepada KI Roro atas bantuan
    AKI. kini impian saya selama ini sudah jadi kenyataan dan berkat bantuan AKI roro pula yang
    telah memberikan angka ritual kepada saya yaitu 4 angka dan alhamdulillah langsung tembus.
    sekali lagi makasih ya AKI karna waktu itu saya cuma bermodalkan uang 200 ribu dan akhirnya
    saya menang. Berkat angka GAIB hasil ritual AKI RORO saya sudah bisa buka usaha yaitu butic
    pakaian impor dan toko sembako di depan rumahku. kini kehidupan keluarga saya jauh lebih baik
    dari sebelumnya,bagi anda yg ingin seperti saya silahkan HUBUNGI
    AKI RORO di nomor hpnya: 082336642456 ATAU KLIK; http://togelpolls.blogspot.com
    dan ramalan AKI memang memiliki ramalan GAIB” yang dijamin tembus








    ReplyDelete
  7. Awalnya aku hanya mencoba2 bertogel akibat adanya hutang yang sangat banyak dan akhirnya aku mencari jalan pintas meskipun itu dilarang agama ,apa boleh buat nasi sudah jadi bubur,dan akhirnya aku menemukan seorang dukun.yang ternyata alhamdulillah dengan seisin gusti Allah dengan lantaran OM AGUS aku dapat mengubah hidup yang jauh lebih baik berkat bantuan OM AGUS dgn waktu yang singkat aku sudah membuktikan namanya keajaiban satu hari bisa merubah hidup ,sawdara bisa membuktikan sendiri silahkan hubungi OM AGUS di no{ 085397766615} yg penting anda yakin dan percaya dan jgn samakan dgn peramal yg lainnya seperti ki ronggeng,mba sugem,ki garok ki sentanung dll.insya allah OM AGUS tdk mengecawan Terima kasih yg punya ROOM.

    ReplyDelete